» » Awal Ramadan, Harga Sembako Naik



KRAKATAURADIO.COM, PANDEGLANG - Diawal bulan Ramadhan ini, harga sejumlah barang sembilan bahan kebutuhan pokok (sembako) seperti cabai dan gula di sejumlah pasar tradisional di Pandeglang merangkak naik. Kenaikan mencapai dua kali lipat dari harga sebelumnya. Diduga kenaikan harga cabai ini dikarenakan tingginya permintaan, sementara pasokan berkurang.

Dari data yang dihimpun, cabai merah dan cabai kriting dari semula Rp 18.000 ribu per kilogram (kg), naik menjadi Rp 40.000 per kg. Sedangkan cabai rawit dari Rp 15.000 per kg, naik menjadi Rp 26.000 per kg, harga cabai hijau dari Rp 15.000 per kg menjadi Rp 20.000 per kg.

Salah satu pedagang cabai di Pasar Labuan, Wawan mengatakan, kenaikan harga cabai sudah terjadi pada 1 pekan menjelang ramadhan. "Diduga cabai mengalami kenaikan harga yang cukup tinggi karena pasokan barang dari Pasar Induk Tanah Tinggi berkurang sementara permintaan terus bertambah. Kondisi ini sangat dikeluhkan konsumen," katanya Kamis (18/06/2015).

Menurutnya, setiap menjelang puasa kenaikan harga sembako pasti terjadi. Bahkan, kenaikannya bisa sampai Lebaran. Oleh karena itu pihaknya meminta kepada pemerintah untuk bisa mengatasi permasalahan kenaikan harga sembako.

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pasar Menes Fauzi Symantri membenarkan jika saat ini untuk kebutuhan pokok mengalami kenaikan harga. Dia mengaku selalu melaporkan hasil pemantauan harga setiap satu minggu sekali ke Dinas Koperasi Perindustrian Perdagangan dan Pasar (Diskoperindagpas) kabupaten atau Provinsi Banten.

Sementara itu, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Banten, Mashuri mengatakan, awal Ramadan ini, harga sejumlah komoditi mengalami kenaikan. Beberapa diantaranya ada yang naik secara signifikan namun ada juga yang tidak terlalu tinggi.

Komoditi gula pasir mengalami kenaikan dari sebelumnya harga Rp 12.000 per kg ke angka Rp 13.000 per kg. Menurut Mashuri, kenaikan tersebut akibat tingginya permintaan sejak beberapa waktu lalu menjelang puasa dan perkiraan nanti menjelang Lebaran yang tidak diiringi dengan ketersediaan barang.

“Stok di pasar semakin menurun hal ini terpantau di Pasar Induk Rau Kota Serang. Kondisi stok gula pasir di tingkat distributor jenis gula lokal sebelumnya menerima sekitar 30 ton/hari kini hanya 20 ton/hari," ujarnya.

Kenaikan hargapun terjadi pada komoditi minyak goreng curah yang mengalami kenaikan dari Rp 10.000 per liter menjadi Rp 13.000 hingga Rp 16.000 per liter. “Kenaikan ini terjadi karena pasokan dari beberapa distributor yang berada di wilayah Jakarta berkurang sehingga memicu kenaikan harga minyak goreng curah,” jelasnya. (Mudofar)

About 93.7 Krakatau Radio

Terimakasih telah berkunjung di Krakatau Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply