» » Kantor BP3L didemo Puluhan Warga


Puluhan demonstran saat menyampaikan aspirasinya didepan kantor BP3L di Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Senin (19/10/2015).

KRAKATAURADIO.COM, LABUAN - Kantor Badan Pelabuhan Perikanan Pantai Labuan (BP3L) yang berada di Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang, didemo oleh puluhan warga yang didominasi oleh kaum ibu-ibu dan anak kecil, Senin (19/10/2015) sekitar pukul 10.00 WIB. Dalam demo yang diinisiasi oleh Gerakan Mahasiswa Pandeglang (GMP) tersebut, massa menuntut, warga Teluk diberikan pekerjaan dalam setiap proses pembangunan yang ada.

Salah satu kordinator lapangan (Korlap), Muklas Ade Putra dalam aksinya mengatakan, program pemerintah takkan lepas dari peran serta masyarakat. Demikian pula dengan pekerjaan pemagaran kantor BP3L yang saat ini tengah dikerjakan atas pajak yang rakyat bayar, namun tidak disertai dengan adanya transparan.

“Sangat disayangkan pemerintah dalam hal ini Dinas Kelautan dan Perikanan Pandeglang dan pihak BP3L tidak transparan dan tidak ada papan informasi mengenai pekerjaan pemagaran kantor BP3L. Bisa dikatakan ini adalah proyek siluman yang jelas-jelas bertentangan dengan Undang-undang no 14 tahun 2008 tentang keterbukaan informasi publik,” teriaknya saat berorasi.

Selain itu, Muklas melanjutkan, agar pihak BP3L memberikan hak kompensasi kepada empat warga pemilik rumah yang digusur atas dasar kemanusiaan.

“Saya mengkaji dan meniliti dari beberapa kali, bahwa kemerdekaan kita hari ini sudah dirampas dengan adanya pembangunan pagar empat unit rumah warga oleh oknum yang mempunyai kepentingan. Ingat, tanah yang dibangun itu dari uang kita bapak-bapak ibu-ibu,” lanjutnya.

Korlap aksi lainnya, Jamal, meminta agar masyarakat Desa Teluk ikut dilibatkan dalam program pembangunan yang ada, dan program yang sudah ada saat ini, agar benar-benar dilakukan dengan standar operasional prosedur (SOP).

Selain itu, ia meminta agar masyarakat Desa Teluk yang berprofesi sebagai nelayan agar tidak dimarginalkan, karena warga, kata dia, merupakan penyumbang devisa bagi negara.

Demo sendiri dijaga ketat oleh pihak kepolisian setempat. Setelah puas menyampaikan orasinya, massa membubarkan diri, dengan ancaman akan menggelar aksi yang lebih besar jika aspirasi masyarakat tidak ditindaklanjuti.

Sementara itu, Kepala BP3L, Edy Rosa saat hendak dikonfirmasi mengenai aksi tersebut, tengah tidak berada di kantor. Salah satu pegawai BP3L menyebutkan, kepala BP3L sedang berada di Serang. “Pa Edy ada agenda di serang, jadi ga bisa ke kantor hari ini,” ujar sumber tersebut. (Mudofar)

About Krakatau Radio 93.7 FM

Terimakasih telah berkunjung di Krakatau Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply