» » Pengrajin Ikan Asin Keluhkan Harga Garam Yang Belum Turun


Produksi ikan asin di Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang.

KRAKATAURADIO.COM, LABUAN - Para pengrajin ikan asin di Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang, mengeluhkan belum turunnya harga garam di pasaran. Dengan harga garam yang naik, berdampak pula terhadap harga dan produksi ikan yang dihasilkan.


Salah satu pengrajin ikan asin di Kampung Pesisir, Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Rohmah mengeluhkan tingginya harga garam di pasaran. Dampaknya, ia pun harus menaikan harga ikan asin hasil produksinya.

“Harga garam udah naik lama, kalau harga ikan asin baru abis bulan puasa. Naiknya tergantung model ikannya, kaya ikan japuk naik Rp 5000, tadinya Rp 15 ribu sekarang Rp 20 ribu. Yang lain kaya ikan jambal tadinya 40 ribu sekarang 60 ribu,” kata dia. 

Rohmah menuturkan, dalam satu kali produksi, diperlukan waktu minimal 3 hari sampai 7 hari untuk menghasilkan ikan asin. Hal itu tergantung dari faktor cuaca.

“Kalau ikan jambal prosesnya lama, seminggu. Kalau ikan japuk paling 2 hari kalau panasnya kenceng. Kalau panasnya enggak 3 hari. Kalau ujan kan gak kering-kering,” tambah dia.

Untuk distribusi ikan asin, dirinya mengaku didatangi oleh para pedagang yang menjual ikan asin di Pasar Labuan.

“Yang di pasar itu pada kesini. Sekali produksi itu tergantung banyak ikannya, kalau lagi kosong ya gak. Kalau sekarang ini nelayan penghasilannya kurang, lagi paceklik, penghasilannya gak ada, dapatnya sedikit,” ujar dia.

Ia berharap agar pemerintah dapat memperhatikan kondisi para pengrajin ikan asin di Kecamatan Labuan, khususnya mengenai harga garam dipasaran agar diturunkan dan dalam hal distribusi agar hasil olahannya bisa dikirim ke daerah lain. (Mudofar)

About Krakatau Radio 93.7 FM

Terimakasih telah berkunjung di Krakatau Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply