» » Ribuan Warga Hadiri Tablig Akbar Bersama UAS

Ustadz Abdul Somad (UAS) saat memberikan tausyiah di Kabupaten Pandeglang, Jumat (25/01/2019) malam.
KRAKATAURADIO.COM, PANDEGLANG - Ribuan masyarakat di Kabupaten Pandeglang dan sekitarnya memadati Alun-alun Pandeglang guna menyaksikan acara tabligh akbar bersama Ustaz Abdul Somad (UAS), Jumat (25/01/2019) malam. Tabligh Akbar ini merupakan agenda dalam rangka menyambut Hari Jadi Kabupaten Pandeglang ke 145 sekaligus doa bersama dan penggalangan dana infaq bagi warga yang terkena bencana tsunami Selat Sunda, 22 Desember 2018 yang lalu.

Ribuan orang yang hadir tidak hanya berasal dari masyarakat, namun para ulama, ustadz, kiayi dan pimpinan pondok pesantren serta Aparatur Sipil Negara (ASN) nampak memutihkan pusat daerah berjuluk ‘Kota Sejuta Santri Seribu Ulama’ tersebut.

Kasubag kesejahteraan sosial, Dindin Herdiansyah mengatakan, estimasi warga yang hadir dalam acara tersebut mencapai ribuan orang. Hal ini terlihat dari pantauan udara melalui drone.

“Estimasi warga yang hadir mencapai ribuan orang. Ini menunjukan bahwa masyarakat sangat antusias,” katanya.

Antusias masyarakat yang hadir berdasarkan pantauan di udara melalui drone. Foto Humas Pandeglang.
Bupati Pandeglang, Irna Narulita dalam sambutannya mengaku sangat antusias dalam menyambut UAS. Menurut dia, sudah 2 tahun lamanya mengundang UAS untuk hadir, namun baru bisa menyempatkan hadir di tahun ini.

“Mudah-mudahan apa yang disampaikan beliau dapat mengobati duka kita semua agar kita bisa terus bermuhasabah kepada Allah SWT, karena belum lama ini kita telah ditimpa musibah,” kata dia.

“Jadi selain mendengarkan tausiyah, kita akan beramal menggalang dana dari infaq sodakoh untuk bantuan korban bencana tsunami,” tuturnya.

Bupati Pandeglang, Irna Narulita saat memberikan sambutan.
Sementara itu, Ustaz Abdul Somad (UAS) dalam tausyiahnya mengupas makna dan hikmah bencana tsunami Selat Sunda yang melanda bumi Pandeglang pada 22 Desember 2018. UAS mengatakan, jika musibah tsunami yang menerjang Pandeglang satu bulan yang lalu merupakan ujian karena Allah SWT mencintai umat-Nya.

“Mengapa tsunami datang di Pandeglang, karena jika Allah SWT sayang kepada sekelompok orang maka akan diujinya, mudah–mudahan ujian yang datang ini karena Allah SWT sayang kepada warga Pandeglang,” ujarnya.

Ia mengajak kepada masyarakat Pandeglang untuk terus bersabar dalam menghadapi setiap ujian serta tetap menjaga silaturahim terhadap sesama.

“Yang paling utama kita harus bijak dalam menyikapi setiap permasalahan,” ucapnya.

Ada tiga poin penting yang disampaikan UAS dalam tausyiah selama kurang lebih 2 jam tersebut diantaranya memaknai sebuah bencana, kedua tentang pentingnya Pemerintah Daerah dalam merayakan peringatan hari jadi melalui acara yang positif dan yang ketiga pentingnya menjaga silaturahmi.

Setelah selesai acara, diumumkan infak bantuan musibah tsunami Selat Sunda yang terkumpul dari hasil penggalangan dana sebesar Rp 115.674.000 dan 100 real. (Mudofar)

About 93.7 Krakatau Radio

Terimakasih telah berkunjung di Krakatau Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply