» » Harga Garam di Pandeglang Melonjak 100 Persen



Ilustrasi (Liputan6.com)

KRAKATAURADIO.COM, PANDEGLANG - Harga garam kemasan ekonomis di Kabupaten Pandegang mengalami kenaikan yang signifikan, karena keterlambatan pengiriman. Kenaikan yang terjadi sejak akhir bulan Juli yang lalu ini mencapai 100 persen.

Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan dan Energi Sumber Daya Mineral (Disperindag dan ESDM) Kabupaten Pandeglang, Tatang Effendi menjelaskan, harga garam bata mengalami kenaikan sebesar 100 persen, dari tadinya Rp 500 menjadi Rp 1.000, dan garam meja dari sebelumnya Rp 1.000 menjadi Rp 1.500.

“Kalau di Pandeglang memang ada kenaikan, yang garam bata itu yang biasanya Rp 500 sekarang Rp 1.000 terus yang garam meja biasanya Rp 1.000 sekarang Rp 1.500. Itu terjadi di akhir bulan kemarin,” kata dia, Selasa (08/08).

Ia mengatakan, kenaikan tersebut disebabkan karena faktor cuaca dan karena persediaan yang menipis. Namun, pihaknya menyebut tidak terjadi kelangkaan dan pasokan garam di Pandeglang sendiri masih cukup.

"Mungkin karena pasokan yang mungkin sedikit terus ada keterlambatan pengiriman. Biasanya informasi dari pedagang itu lima hari sekali itu ada kiriman, sekarang itu terjadi sampai dengan dua minggu sehingga kebutuhan berkurang. Tapi sebetulnya kalau ketersediaan cukup, tidak terjadi kelangkaan,” tambah dia.

Untuk memastikan tidak adanya kelangkaan, pihaknya selalu memantau ke sejumlah pasar yang ada di Kabupaten Pandeglang, hal itu diupayakannya setelah mendengar kenaikan harga garam.

"Kita selalu pantau, jadi tidak mungkin ada kelangkaan, masih ada banyak di pasar juga," imbuhnya. (Mudofar)

About Krakatau Radio 93.7 FM

Terimakasih telah berkunjung di Krakatau Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply