» » 4 Anak Badak Jawa Lahir di Ujung Kulon



KRAKATAURADIO.COM, PANDEGLANG - Sebanyak empat (4) anak badak jawa diketahui lahir di kawasan Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK). Hal ini menjadi kabar baik, mengingat populasi badak jawa yang sedikit dan terancam punah. Empat anak badak tersebut terdiri dari dua anak badak betina dan dua jantan yang lahir.

Sepanjang pemantauan pada 2016, TNUK sendiri melakukan monitoring menggunakan ratusan video camera trap yang ditempatkan di Semenanjung Ujung Kulon.

Kepala Balai TNUK, Mamat Rahmat mengatakan, ke empat anak Badak Jawa tersebut masing-masing diberi nama, Mayang, Manggala, Prabu dan Irna. Pemberian nama Irna untuk badak berjenis kelamin perempuan itu sebagai bentuk penghargaan kepada Bupati Pandeglang, Irna Narulita. Dengan lahirnya anak badak tersebut, maka jumlah populasi badak menjadi bertambah dari 63 ekor menjadi 67 ekor.

“Anak badak itu berjenis kelamin jantan dua ekor, dan dua ekor lainnya jenis betina,” katanya saat memberikan sambutan pada peringatan Hari Badak Dunia (World Rhino Day) di TNUK, Jumat (22/9/2017).

Menurut dia, dengan lahirnya bayi badak tersebut tentu menambah motivasi bagi para penggiat konservasi dalam upaya pelestarian badak, ditengah ancaman kepunahan badak.

Oleh karenanya, melalui dukungan semua pihak TNUK terus melakukan pengembangan dan strategi habitat badak jawa di luar Taman Nasional. Selain peningkatan penyediaan pemantau kamera, TNUK terus mengembangkan pakan bagi badak.

Mamat menambahkan, dengan ditemukannya empat anak badak jawa ini, TNUK menghitung ada 67 satwa badak Jawa di daerah Ujung Kulon. Komposisi tersebut adalah 37 badak jantan dan 30 badak betina. Komposisi usianya antara lain 13 anak badak dan 54 badak masuk kategori remaja dan dewasa. (Mudofar)

About Krakatau Radio 93.7 FM

Terimakasih telah berkunjung di Krakatau Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply