ADSENSE

» » Pemasangan Plang Rawan Tsunami Diprotes Warga Carita

Plang rawan tsunami yang terpasang di depan Perum Perhutani, Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang, Banten, Senin (27/01/2020).
KRAKATAURADIO.COM, CARITA - Komunitas Peduli Pariwisata Carita (KPPC), menolak keras adanya plang yang bertuliskan rawan tsunami yang dipasang di wisata Pantai Carita, yang dipasang Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pandeglang. Keberadaan plang tersebut dianggap dapat menurunkan angka kunjungan wisata.

Ketua KPPC, Franky Supriadi mengatakan, keberadaan plang tersebut dirasa akan menurunkan angka kunjungan wisata. Plang tersebut dilihatnya di depan Perum Perhutani, Carita, Senin (27/01) pagi.

“Pada dasarnya KPPC menolak keras dengan adanya plang tersebut. Kalau isinya sih substansi isinya kita gak masalah tapi kalau judulnya ini yang bikin masalah. Kita pasca tsunami baru mau berangkat berjalan kok digegerkan dengan ada plang yang isinya anda berada di wilayah rawan tsunami,” ujar dia kepada Krakatau Radio.

Plang berwarna kuning tersebut berisi tulisan anda berada di wilayah rawan tsunami. Ada beberapa imbauan diantaranya:
1. Kenali jalur dan tempat evakuasi terdekat
2. Bila merasakan gempa bumi jangan panik, lindungi kepala
3. Bila gempa bumi terasa dari 20 detik
   A. Segera evakuasi mandiri menjauhi pantai atau ke tempat yang lebih tinggi.
   B. Hindari sungai dan jembatan
   C. Setelah berada ditempat aman tunggu arahan selanjutnya dari aparat/BPBD/ BMKG

Menurutnya, plang tersebut menjadi bahan perbincangan di kalangan pengelola wisata di kawasan Carita dan masyarakat setempat. Plang itu, kata dia, dikhawatirkan menakuti para wisatawan.

Kalau harfiah orang awam berfikirnya berbeda, berarti Carita itu rawan tsunami, berarti momok menakutkan gitu, itu yang jadi masalah. Tapi kalau isinya its oke kita, itu imbauan dari pemerintah. Harusnya bukan begitu, harusnya tidak menakuti, ini kan seakan-akan menakuti,” terangnya.

Franky mengaku heran dengan pemasangan plang tersebut. Karena hal itu tidak sejalan dengan program Kementerian Pariwisata dan Dinas Pariwisata yang gencar menyatakan dan mempromosikan Selat Sunda Aman dan Carita Aman.

“Kementerian bilang bahwa Carita aman, Selat Sunda aman, hastagnya bikin aman dan aman tapi kok sekarang BPDB bikin plang rawan tsunami. Kita gak nyaman gitu, ini bertolak belakang. Keduanya ini kayak membunuh penghasilan masyarakat carita, seakan-akan orang kan kalau dengan di statemen gitu kan dikultuskan bahwa tempat itu sudah jadi tempat berbahaya, mana mau orang. Itu kan sama aja seakan-akan mengkultuskan menggarisbawahi bahwa ini daerah rawan gitu,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Pelaksana BPBD Pandeglang, Surya Darmawan saat dikonfirmasi, belum merespon panggilan telepon seluler maupun membalas pesan WhatsApp. (Mudofar)

About 93,7 Krakatau Radio

Terimakasih telah berkunjung di Krakatau Radio.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Leave a Reply